Wakil KOPERTAIS Menjelaskan Terkait Wisuda STIT-At Taqwa dan STIT Muhammadyah

Rabu, 10 Juli 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

DARA | Dewasa ini banyak terjadi penyelenggaraan pendidikan odong-odong alias asli tapi palsu (aspal). Dimana hanya dengan mengikuti perkuliahan tanpa harus datang ke kampus, mahasiswa akan mendapat ijasah.
Terkait polemik wisuda Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah (STIT) AT-Taqwa dan STIT Muhammad Mardiyana di hotel horizon Bandung, Jawa Barat (3/7/2024) lalu, Wakil Koordinatorat Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Swasta (KOPERTAIS) wilayah 2 Jawa Barat, Profesor Aan Hasanah menjelaskan secara panjang lebar.

Menurut Profesor Aan, kegiatan wisuda digabungkan antara STIT At-Taqwa dan STIT Muhammad Mardiyana, karena dalam naungan satu Yayasan, dan dilaksanakan diluar domisili kopertais, hal ini dilandasi alasan alih domisili dan alih kelola, dengan tetap mempertimbangkan efektifitas dan efesiensi anggaran.
Para peserta wisudanya adalah mereka yang secara akademik telah dinyatakan lulus studi.
“Menurut pemahaman kami, wisuda ini bukan merupakan kewajiban akademik untuk diikuti oleh mahasiswa, karena acara ini hanya ceremonial, mahasiwa yang tidak mengikuti wisuda sekalipun ketika sudah menyelesaikan studinya, tetap berhak mendapat ijazah,” tambahnya.

Sedangkan untuk biaya wisuda yang dirilis secara resmi oleh kampus adalah Rp 1.750.000,- (surat terlampir). diberitakan ada pungutan biaya wisuda sebesar 3 jt, itu diluar pengetahuan panitia wisuda dan mungkin itu dilakukan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab.

Terkait ijin baru rekomendasi dari kopertais, alih kelola dari PT ke yayasan baru menerima mahasiswa baru langsung wisuda dengan beda Kopertais, Prof Aan mengungkapkan, Proses awal alih kelola sudah dilakukan melalui penerbitan akta alih kelola di notaris No. Akta Notaris STIT At Taqwa dan Akta Notaris STIT Muhammad Mardiyana.

Jadi umpamanya begini, ada mahasiswa yang baru enam bulan sudah ikut wisuda, itu seperti ada yang disampaikan memang alih kelola itu termasuk yang STIT Mardiyana baru enam bulan. Yang STIT AT-TAQWA mungkin baru satu tahun ya, kurang lebih,” jelasnya.

“Itu yang alih kelola itu semuanya, mahasiswa, dosennya, hanya infrastruktur yang enggak sehingga ketika masuk ke kampus ini, itu ada mahasiswa yang semester delapan, ada yang semester enam. Ketika langsung sidang karena memang (sudah) semester delapan. Ada yang di STIT AT-TAQWA sudah lulus tapi belum wisuda, diwisudakan oleh kita. Jadi sesuai data,” tukasnya. 

“Dokumen tersebut menjadi dasar pengajuan alih kelola dan alih domisili ke Diktis. Dari Diktis sudah melakukan AL ke kampus,” bebernya.

Selain itu, dirinya mengklaim terkait beberapa wisudawan tidak tercantum di Forum Layanan Pendidikan Tinggi (Forlap Dikti) yang merupakan data informasi mengenai perguruan tinggi, dosen, dan mahasiswa aktif dan tercantum didalam data tersebut dikarenakan proses sinkronisasi data.

“Mungkin ada sebagian kecil yang sedang proses sinkronissasi data pd pd dikti, selanjutnya akan segera diselesaikan masalah Administrasinya, ” ujarnya lagi.

Soal peran Dr, Cecep tercantum sebagai Dosen UIN sekaligus pemilik dan Pembina yayasan AT-Taqwa apa perlu ijin sebagai PNS. Prof Aan menyebutkan, dalam peraturan pemerintah (PP) Disiplin PNS tidak ada larangan secara tegas bagi PNS yang ingin menjadi pengurus yayasan.
Bahkan tidak ada larangan bagi PNS untuk menjadi pengurus yayasan di dalam UU ASN.

“Dalam UU 16/2001 beserta perubahannya tidak ada aturan yang secara khusus menyatakan bahwa seorang Pegawai Negeri Sipil (“PNS”) tidak dapat menjadi pengurus yayasan. Mengenai PNS diatur dalam Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (“UU ASN”), ” pungkasnya Prof Aan.

Sementara terkait sangsi jika STIT AT-TAQWA dan STIT- Muhammad Mardiyana melanggar aturan. Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Swasta (PTKIS) yang melanggar ketentuan, Kopertais akan melakukan Pengawasan dan Pembinaan sesuai dengan peraturan Perundang-undangan. ***

Berita Terkait

Perilaku Etis dalam Profesi Akuntansi: Pentingnya Integritas dan Kepercayaan
Wisuda ke-40 Universitas Paramadina, Berbekal Kitab dan Hikmah Generasi Muda Hadapi Tantangan Masa Depan
The Room 19 Library Space, Bikin Betah Baca Buku
Siswa Sampoerna Academy Raih 59 Penghargaan di SASMO-Singapore and Asian Schools Math Olympiad
Sekda Herman Suryatman Raih Gelar Doktor Ilmu Pemerintahan dari IPDN
Berkaca dari Tragedi Ciater, Kadisdik Jabar Imbau Begini tentang Study Tour Sekolah
Begini Manfaat Aplikasi Sapawarga untuk PPDB 2024
Pemprov Jabar Gunakan Aplikasi Sapawarga untuk Mudahkan PPDB 2024
Berita ini 26 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 10 Juli 2024 - 21:29 WIB

Wakil KOPERTAIS Menjelaskan Terkait Wisuda STIT-At Taqwa dan STIT Muhammadyah

Kamis, 27 Juni 2024 - 22:18 WIB

Perilaku Etis dalam Profesi Akuntansi: Pentingnya Integritas dan Kepercayaan

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:49 WIB

Wisuda ke-40 Universitas Paramadina, Berbekal Kitab dan Hikmah Generasi Muda Hadapi Tantangan Masa Depan

Kamis, 6 Juni 2024 - 15:13 WIB

The Room 19 Library Space, Bikin Betah Baca Buku

Senin, 3 Juni 2024 - 19:37 WIB

Siswa Sampoerna Academy Raih 59 Penghargaan di SASMO-Singapore and Asian Schools Math Olympiad

Berita Terbaru


Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kabupaten Bandung Hj. Emma Dety  Permanawati mengalungkan ID Card kepada peserta Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar Kwartir di Bumi Perkemahan Gentong, Kelurahan Jelekong, Kecamatan Baleendah, Sabtu (13/7/2024).(Foto: diskominfo)

EKSKUL

Emma Dety Ajak Anggota Pramuka Jadi Agen Perubahan

Sabtu, 13 Jul 2024 - 15:30 WIB