Wabup Ayu: Pemkab Cirebon Targetkan 2024 Zero New Stunting

Selasa, 28 November 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: Istimewa

Foto: Istimewa

Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Kabupaten Cirebon akan melakukan strategi baru untuk percepatan bebas stunting pada tahin 2024.

DARA | Wakil Bupati Cirebon, Hj Wahyu Tjiptaningsih mengatakan, tujuan diseminasi audit kasus stunting secara berkala ini untuk mengetahui faktor-faktor resiko dan penyebab resiko Stunting dari mulai sasaran calon pengantin, ibu hamil, ibu melahirkan, baduta maupun balita.

Ayu, panggilan akrabnya, juga mengatakan, terkait prevelensi stunting Kabupaten Cirebon tahun 2022 sebesar 16,8%, masih berada di atas prevelensi stunting pemerintah pusat.

Pemkab Cirebon memerlukan strategi yang komprehensif dalam percepatan penurunan stunting, agar mencapai angka prevelensi di bawah 14% pada tahun 2024 dan mewujudkan “zero new stunting” di Jawa Barat.

“Percepatan penurunan stunting, saya pastikan telah menjadi salah satu prioritas, yaitu sejalan dengan penyelenggaraan reformasi birokrasi tematik sesuai arahan pemerintah pusat,” ujarnya.

Ia berharap, mudah-mudahan, karena pihaknya sangat optimis, tahun 2024 kasus stunting di Kabupaten Cirebon turun hingga 11 persen. Ayu mengakui, meskipun di tengah jalan banyak kendala dan hambatan.

“Sesungguhnya kita harus tahu penyebabnya, yaitu dari hulu, diantaranya adalah pemberian tablet tambah darah (TTD) kepada anak-anak SMP dan SMA,” kata Ayu.

Namun, masih kata Ayu, di lapangan ternyata 24,5 persen anak-anak di Kabupaten Cirebon tidak mau minum TTD. Maka, perlu kerja keras di tahun 2023 in, agar jangan sampai keluarga lemah ekonomi juga akhirnya berujung stunting anaknya.

“Di Sumber, kasus stuntingnya tinggi. Setelah diinventarisir, karena pola asuh, pola asuh berkaitan dengan SDM. Edukasi kita harus gencar memberikannya, seperti pemberian makanan yang bergizi,” lanjutnya.

Sementara itu, Kepala DPPKBP3A Kabupaten Cirebon, Hj Eni Suhaeni, SKM., M.Kes mengatakan, audit kasus stunting tahun kedua merupakan kegiatan prioritas.

Dengan adanya kegiatan audit stunting ini, bisa secara gamblang melakukan aksi terkait dengan audit kasus stunting ini.

“Audit kasus stunting merupakan identifikasi resiko dan penyebab resiko pada kelompok sasaran berbasis surveilans rutin atau sumber daya lainnya,” kata Eni.

“Identifikasi kasus stunting adalah menemukan atau mengetahui resiko-resiko potensial penyebab langsung, baik itu melalui asupan maupun ada penyakit lainnya, dan penyebab tidak langsung pada calon pengantin, ibu hamil dan lainnya,” imbuhnya.

Berdasarkan hasil survei di tahun 2024, Kabupaten Cirebon bisa zero new stunting. Pasalnya, pada tahun 2021 kasus stunting berada di 26,05 persen, 2022 turun menjadi 16,08 persen.

“Mudah-mudahan di tahun 2023 sesuai dengan target menjadi 11 persen, dan tidak ada lagi kasus stunting di tahun 2024,” harapnya.

Editor: denkur

Berita Terkait

DPRD Kabupaten Sukabumi Gelar Raperda RPJPD, Begini Penjelasan Bupati Marwan
Mahasiswa UMMI Sukabumi Study Banding ke Gedung Dewan, Badri Suhendi Mahasiswa Harus Berperan dalam Politik
Kunjungi Industri Penyamakan Kulit di Garut, Ini yang Dikatakan Bakal Calon Gubernur Jabar Ilham Habibie
Ratusan Personel TNI dan Polri Diterjunkan ke Jembatan BBS Batujajar, Simak Beritanya
Purwakarta Daerah Unggulan Jabar dalam Investasi Industri
Healthy Cities Summit di Palabuhanratu, Begini Pesan Badri Suhendi untuk Pemkab Sukabumi
Patroli Raimas Macan Kumbang 852 Polresta Cirebon Cegah Tawuran di Arjawinangun, Lima Tersangka Diamankan
Kabupaten Cirebon Raih Penghargaan Prestisius di Hari Keluarga Nasional ke-31
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 18:11 WIB

Mahasiswa UMMI Sukabumi Study Banding ke Gedung Dewan, Badri Suhendi Mahasiswa Harus Berperan dalam Politik

Minggu, 21 Juli 2024 - 23:38 WIB

Kunjungi Industri Penyamakan Kulit di Garut, Ini yang Dikatakan Bakal Calon Gubernur Jabar Ilham Habibie

Minggu, 21 Juli 2024 - 14:21 WIB

Ratusan Personel TNI dan Polri Diterjunkan ke Jembatan BBS Batujajar, Simak Beritanya

Minggu, 21 Juli 2024 - 14:08 WIB

Purwakarta Daerah Unggulan Jabar dalam Investasi Industri

Minggu, 21 Juli 2024 - 12:29 WIB

Healthy Cities Summit di Palabuhanratu, Begini Pesan Badri Suhendi untuk Pemkab Sukabumi

Berita Terbaru

CATATAN

PASCA JOE BIDEN Dari Zampoli Hingga Johnson

Senin, 22 Jul 2024 - 19:05 WIB

DISDIK

Proyek e- Katalog Disdik Jabar Jadi Sorotan

Senin, 22 Jul 2024 - 18:36 WIB