Pj Bupati Bandung Barat Sebut 700 Bayi Terhindar dari Stunting Selama 3 Bulan

Kamis, 28 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penjabat Bupati (Pj) Bandung Barat, Arsan Latif mengklaim selama 3 bulan terakhir tahun 2023, berhasil menekan angka prevalensi stunting.

DARA | Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan (Dinkes) KBB dan instansi terkait lainnya, penurunan angka stunting di wilayah KBB terjadi penurunan kurang lebih 770 bayi.

“Artinya intervensi yang dilakukan (Pemkab Bandung Barat) sudah tepat sasaran, dan ini bisa menjadi tolak ukur dimana selama 3 bulan semua upaya tepat sasaran,” ujarnya disela-sela peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) tahun 2023 tingkat KBB di Lahan Parkir eks Giant-Kotabaru Parahyangan, Padalarang, Kamis (28/12/2023).

Sebelumnya, pasca Arsan Latif dilantik menjadi Pj Bupati Bandung Barat pada 20 September 2023, program yang pertama digerakkan adalah penanganan stunting.

Arsan pada saat itu, secara marathon keliling kecamatan memastikan akurasi data prevelansi stunting di 16 kecamatan se-KBB.

Terbukti langkah yang diambilnya cukup strategis sehingga mengalami penurunan. Arsan berjanji untuk menurunkan angka stunting lebih banyak lagi, pihaknya terus mengoptimalkan program yang ada.

“Untuk penurunan angka stunting akan terus dioptimalkan, dimana angka kelahiran yang terus bertambah,” imbuhnya.

Pada tahun 2024, Pemkab Bandung Barat masih fokus penanganan stunting dengan melakukan intervensi penganggarannya.

Hal itu, sudah menjadi komitmen Pemkab Bandung Barat untuk memberikan perhatian penuh terhadap pelayanan kesehatan, melalui intervensi anggaran.

“Ini menjadi perhatian yang penting karena semua menyangkut manusia masa depan. Jadi semua memang harus dibebankan kepada APBD,” jelasnya.

Meski demikian, dalam penanganan stunting inipun pemerintah tidak bisa bekerja sendiri. Peranan masyarakat cukup memberikan andil dalam perjalanan penanganan serta pencegahan stunting tersebut.

Selain penanganan stunting, Pemkab Bandung Barat juga fokus terhadap penanganan penyakit lainnya, seperti TBC.

Penderita TBC di wilayah KBB cukup tinggi sehingga perlu penanganan yang cukup serius. Alhasil, semua penyakit yang berpotensi penderitanya tinggi, menjadi prioritas program Pemkab Bandung Barat.

“Memang sudah menjadi prioritas, seperti tuberculosis, DBD. Oleh karena itu, sangat ditekankan untuk tidak berhenti di. alokasi anggaran yang ada. Semua harus didanai dari APBD, walaupun tidak ada alokasinya. Karena ini menyangkut pelayanan dasar,” pungkasnya.

Editor: denkur | Keterangan gambar: Pj Bupati Bandung Barat Arsan Latif melepas balom sebagai pertanda dimulainya peringatan HKN Tingkat KBB (Foto: Ist)

Berita Terkait

Bupati Bandung: Program Insentif Guru Ngaji Untuk Meningkatkan Ukhuwah Islamiah
Laporkan Jika ada Kekerasan dalam Masa Orientasi Siswa Baru
Rembug Bedas : Cara Bupati Bandung Ngecek 13 Program Prioritas
Baznas Jabar Award 2024, Selamat kepada Baznas Kabupaten Sukabumi
Prevalensi Stunting Tinggi, Pemerintah Kabupaten Bandung Gelontorkan Anggaran Rp200 M
Dinas di Kabupaten Bandung Wajib Miliki Layanan Quick Response, Begini Alasannya
Prakiraan Cuaca Bandung, Jumat 12 Juli 2024
Lokasi Mobil SIM Keliling di Kabupaten Bandung, Jumat 12 Juli 2024
Berita ini 30 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Sabtu, 13 Juli 2024 - 14:40 WIB

Bupati Bandung: Program Insentif Guru Ngaji Untuk Meningkatkan Ukhuwah Islamiah

Sabtu, 13 Juli 2024 - 12:02 WIB

Laporkan Jika ada Kekerasan dalam Masa Orientasi Siswa Baru

Jumat, 12 Juli 2024 - 19:55 WIB

Rembug Bedas : Cara Bupati Bandung Ngecek 13 Program Prioritas

Jumat, 12 Juli 2024 - 17:01 WIB

Baznas Jabar Award 2024, Selamat kepada Baznas Kabupaten Sukabumi

Jumat, 12 Juli 2024 - 13:53 WIB

Prevalensi Stunting Tinggi, Pemerintah Kabupaten Bandung Gelontorkan Anggaran Rp200 M

Berita Terbaru


Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kabupaten Bandung Hj. Emma Dety  Permanawati mengalungkan ID Card kepada peserta Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar Kwartir di Bumi Perkemahan Gentong, Kelurahan Jelekong, Kecamatan Baleendah, Sabtu (13/7/2024).(Foto: diskominfo)

EKSKUL

Emma Dety Ajak Anggota Pramuka Jadi Agen Perubahan

Sabtu, 13 Jul 2024 - 15:30 WIB