Penjabat Gubernur Jabar Tinjau Lokasi Pengungsian Korban Longsor Cipongkor Bandung Barat

Selasa, 26 Maret 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy


Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin meninjau bencana banjir bandang dan longsor di Desa Cibenda, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat. Selasa (26/3/2024).(Foto: Adpim Jabar)

Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin meninjau bencana banjir bandang dan longsor di Desa Cibenda, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat. Selasa (26/3/2024).(Foto: Adpim Jabar)

Namun, hal yang paling penting tentu saja memikirkan penanganan relokasi rumah demi keamanan dan keselamatan warga.


DARA| Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin meninjau lokasi bencana banjir bandang dan longsor di Desa Cibenda, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (26/3/2024).

Bey mengapresiasi kerja cepat dari berbagai stakeholders yang bahu membahu memberi pertolongan untuk masyarakat setempat dengan menghadirkan dapur umum dan posko pengungsian maupun posko kesehatan.

“Kami dengan Pak Kapolda, BMKG, Pak Danrem, juga BPBD meninjau lokasi pengungsi dan kami apresiasi kepada pihak yang telah membantu TNI/POLRI, Tagana, Dinas Sosial, Kementerian Sosial, Pramuka, dan relawan, yang telah membantu membuat dapur umum juga segala kebutuhan pengungsi,” ucap Bey saat ditemui.

Ketika berada di tempat pengungsian, Bey berbincang dengan warga untuk memastikan keberadaannya dalam kondisi sehat dan layak.

“Ada 527 pengungsi dan mereka (kondisinya) baik. Mereka juga mengerti dengan mengungsi ke sini. Ada yang rumahnya masih ada, tapi untuk keamanan mereka di sini (tempat pengungsian),” tuturnya.

Demi menjaga keselamatan warga, Bey meminta Pemda Kabupaten Bandung Barat untuk mengeluarkan edaran situasi tanggap darurat dalam beberapa hari ke depan.

Hal itu beriringan dengan riset yang sedang dilakukan oleh PVMBG terkait kontur tanah, apakah warga harus direlokasi atau tidak.

“Yang pertama harus ini (Pemda KBB) mengeluarkan keputusan tanggap darurat, artinya akan bisa bantuan masuk dari BNPB dan untuk kondisi tanah di situ sedang diasesmen oleh PVMBG. Dari BMKG menyebut bahwa hujan diprakirakan terjadi dalam 10 hari ke depan. Pengungsi disarankan untuk tidak kembali dulu ke tempat tinggalnya,” jelas Bey.

Sementara itu terkait pencarian orang hilang, Bey mengungkapkan, berdasarkan data di lapangan pada hari ini hingga pukul 16.00, telah ditemukan tiga jenazah.

“Untuk pencarian korban diutamakan, hari ini ditemukan tiga jenazah, yang satu dewasa dan dua anak. Nanti detailnya akan dijelaskan tim yang menangani karena masih diidentifikasi,” ungkapnya.

Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin dan unsur Frokopimda Jabar menyempatkan diri berdialog dengan anak-anak korban bencana banjir bandang dan longsor di Desa Cibenda, Kecamatan Cipongkor, Kabupaten Bandung Barat. Selasa (26/3/2024).(Foto: Adpim Jabar)

 

Terkait warga yang rumahnya tertimpa longsor, ia mengemukakan, pemerintah akan memberikan bantuan. Namun, hal yang paling penting tentu saja memikirkan penanganan relokasi rumah demi keamanan dan keselamatan warga.

“Tentu akan ada santunan buat warga yang anggota keluarganya meninggal dan yang terpenting lagi untuk masyarakat sini kita pikirkan akan relokasi atau seperti apa karena keamanan dan keselamatan masyarakat adalah yang utama bagi kami,” imbuh Bey.

“Melihat kondisi tanahnya secara kasat mata memang sepertinya tanahnya bergerak, tetapi kita menunggu asesmen dari tim PVMBG dan mungkin hari ini sudah masuk,” pungkasnya.

Bencana banjir bandang dan longsor di Kabupaten Bandung Barat  pada Minggu (24/3/2024), sekitar pukul 23.00 WIB, menerjang lima desa.

Lima desa tersebut, yakni Cibenda, Baranangsiang, dan Cijambu di Kecamatan Cipongkor. Selain itu, Desa Cibitung dan Sukaresmi di Kecamatan Rongga.

Akibat hujan deras menyebabkan banjir bandang bahkan hingga longsor di beberapa titik. Namun titik pusatnya di Kampung Gintung RT 03/RW 04, Desa Cibenda.

Editor: Maji

Berita Terkait

Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak
Berantas Judi Online, Pemerintah Segera Bentuk Gugus Tugas Terpadu
Diikuti Puluhan Pelajar, Disbudpora Kabupaten Sukabumi Seleksi Atlet Popwilda
Breaking News, Prabowo Minta Pendukungnya Batalkan Aksi Damai di MK
Halalbihalal, Sekdisperkim Kabupaten Sukabumi Berharap Seluruh Pegawai Tingkatkan Kinerjanya
Melalui Gebyar Sipenyu, yang Taat Pajak akan Dapat Umroh
Disbudpora Kabupaten Sukabumi Gelar Seleksi Popwilda Jabar 2024, Berikut Jadwalnya
Jumat Besok, 10 Ribu Pendukung Prabowo-Gibran Turun Kejalan

Berita Terkait

Jumat, 19 April 2024 - 16:06 WIB

Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak

Jumat, 19 April 2024 - 13:28 WIB

Diikuti Puluhan Pelajar, Disbudpora Kabupaten Sukabumi Seleksi Atlet Popwilda

Jumat, 19 April 2024 - 02:53 WIB

Breaking News, Prabowo Minta Pendukungnya Batalkan Aksi Damai di MK

Kamis, 18 April 2024 - 22:41 WIB

Halalbihalal, Sekdisperkim Kabupaten Sukabumi Berharap Seluruh Pegawai Tingkatkan Kinerjanya

Kamis, 18 April 2024 - 19:25 WIB

Melalui Gebyar Sipenyu, yang Taat Pajak akan Dapat Umroh

Kamis, 18 April 2024 - 18:54 WIB

Disbudpora Kabupaten Sukabumi Gelar Seleksi Popwilda Jabar 2024, Berikut Jadwalnya

Kamis, 18 April 2024 - 18:48 WIB

Jumat Besok, 10 Ribu Pendukung Prabowo-Gibran Turun Kejalan

Kamis, 18 April 2024 - 18:10 WIB

Bupati Bandung Batalkan Pelantikan Ratusan ASN, Begini Alasannya

Berita Terbaru

Foto: Kominfo

HEADLINE

Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak

Jumat, 19 Apr 2024 - 16:06 WIB