Pemotor Bakal Dominasi Arus Mudik 2024, Simak Data Ini

Selasa, 2 April 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pj Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin memimpin Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Ketupat Lodaya 2024 Dalam Rangka Persiapan Pelaksanaan Pengamanan Idulfitri 1445 H di aula Ditlantas Polda Jabar, Kota Bandung, Rabu (27/3/2024).(Foto: Biro Adpim Jabar)

Pj Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin memimpin Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Ketupat Lodaya 2024 Dalam Rangka Persiapan Pelaksanaan Pengamanan Idulfitri 1445 H di aula Ditlantas Polda Jabar, Kota Bandung, Rabu (27/3/2024).(Foto: Biro Adpim Jabar)

Beberapa alasan jadi faktor yang membuat pemudik di Jawa Barat banyak menggunakan motor. Salah satu faktornya jarak tempuh saat mudik yang tidak terlalu jauh.


DARA|- Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat mengatakan, kendaraan roda dua masih diminati sebagai moda transportasi mudi lebaran. Berdasarkan data, sebanyak 37 juta warga yang akan melakukan perjalanan mudik.

Adapun tujuan warga yang melakukan perjalanan mudik itu terdiri dari 47 persen di Jabar, 27 persen Jawa Tengah dan 10 persen.

Kepala Bidang Angkutan Jalan Dinas Perhubungan Jawa Barat Agus Didik mengatakan, sebagian besar warga menggunakan kendaraan roda dua atau sepeda motor untuk perjalanan mudik. Jumlahnya diprediksi mencapai 5,5 juta kendaraan.

Berdasarkan survei nasional, lanjut Agus, pilihan moda masyarakat dalam mudik 2024 tertinggi ialah kereta api dengan 39,32 juta, disusul bus 37,51 juta, mobil pribadi 35,42 juta.

“Namun untuk Jawa Barat, potensi pilihan modanya justru sepeda motor. Itu 5,5 juta atau 24,02 persen, mobil pribadi 4,5 juta atau 19,8 persen, kereta api 4,2 juta atau 18,63 persen, bus 3,8 juta atau 16,66 persen dan mobil sewa 2,1 juta atau 9,13 persen,” kata Agus di Gedung Sate, Bandung, Selasa (2/4/2024).

Karena itu, Agus mengimbau agar pemudik yang menggunakan motor untuk berhati-hati selama perjalanan, tidak membawa barang bawaan berlebih serta istirahat jika merasa kelelahan.

“Karena itu, kemarin kita menyampaikan untuk membantu mengimbau seluruh masyarakat agar tidak menggunakan kendaraan roda dua tapi memakai angkutan umum. Kalaupun memakai motor, kita koordinasi dengan BMKG masih ada potensi rawan bencana hidrologis, jadi BMKG menyarankan berangkat pagi. Tolong dihimbau karena keselamatan itu tanggung jawab kita bersama,” papar Agus.

Agus mengungkapkan, beberapa alasan jadi faktor yang membuat pemudik di Jawa Barat banyak menggunakan motor. Salah satu faktornya jarak tempuh saat mudik yang tidak terlalu jauh.

“Pemudik motor paling banyak, itukan hasil survei ya karena mungkin itu jaraknya dekat misal ke Garut, Tasik dan sebagainya,” ujarnya.

Meski pemudik yang menggunakan sepeda motor masih yang tertinggi, namun Didik menyebut, jumlah masyarakat yang memiliki angkutan umum sebagai moda transportasi untuk mudik meningkat dibanding tahun-tahun sebelumnya.

“Itu berdasarkan hasil survei kita, tapi dibandingkan survei kemarin itu penggunaan angkutan umum meningkat, secara nasional kan bus nomor dua, artinya penggunaan angkutan umum mulai jadi pilihan,” jelas Agus.

“Kita juga menghimbau agar lebih menggunakan angkutan (umum), bus, kereta dan lain-lain. Kalau tidak tersedia angkutan umum, bisa juga sama-sama menggunakan angkutan sewa,” lanjutnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Perhubungan Jabar A Koswara menyatakan, Jabar menjadi wilayah tujuan pemudik terbanyak ke 3 setelah Jawa Tengah dan Jawa Timur yaitu sebanyak 32,1 juta orang yang akan datang ke Jawa Barat dari total 193,6 juta pergerakan orang di masa mudik lebaran 2024 secara nasional.

“Jawa Barat juga akan menerima banyak pemudik dari seluruh Indonesia yang tentunya akan ada penambahan jumlah kendaraan yang berlalu lintas di Jabar. Terlebih mudik dengan menggunakan kendaran pribadi masih menjadi pilihan terbaik menurut masyarakat,” jelas Koswara.

Adapun puncak arus mudik tahun ini diprediksi akan terjadi pada tanggal 6 April 2024, sementara puncak arus balik terjadi pada 14 April 2024.

 

Editor: Maji

 

Berita Terkait

Sediakan Layanan Terintegrasi, OYO Berikan Layanan Komprehensif bagi Acara yang Diselenggarakan Pemerintah
Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak
Berantas Judi Online, Pemerintah Segera Bentuk Gugus Tugas Terpadu
Tips & Trik Sukses Rekrutmen Bersama BUMN 2024 dari Jobstreet by SEEK!
Breaking News, Prabowo Minta Pendukungnya Batalkan Aksi Damai di MK
Jumat Besok, 10 Ribu Pendukung Prabowo-Gibran Turun Kejalan
Silahkan Daftar Disini! Kemenag Buka Pelatihan Deteksi Dini Konflik Sosial Keagamaan
Bupati Bandung Batalkan Pelantikan Ratusan ASN, Begini Alasannya

Berita Terkait

Jumat, 19 April 2024 - 17:13 WIB

Sediakan Layanan Terintegrasi, OYO Berikan Layanan Komprehensif bagi Acara yang Diselenggarakan Pemerintah

Jumat, 19 April 2024 - 16:06 WIB

Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak

Jumat, 19 April 2024 - 15:40 WIB

Tips & Trik Sukses Rekrutmen Bersama BUMN 2024 dari Jobstreet by SEEK!

Jumat, 19 April 2024 - 02:53 WIB

Breaking News, Prabowo Minta Pendukungnya Batalkan Aksi Damai di MK

Kamis, 18 April 2024 - 18:48 WIB

Jumat Besok, 10 Ribu Pendukung Prabowo-Gibran Turun Kejalan

Kamis, 18 April 2024 - 18:27 WIB

Silahkan Daftar Disini! Kemenag Buka Pelatihan Deteksi Dini Konflik Sosial Keagamaan

Kamis, 18 April 2024 - 18:10 WIB

Bupati Bandung Batalkan Pelantikan Ratusan ASN, Begini Alasannya

Kamis, 18 April 2024 - 17:23 WIB

Skema Pemindahan ASN ke IKN Bukan Sekadar Pindah Tempat Kerja

Berita Terbaru

Foto: Kominfo

HEADLINE

Pemerintah Bentuk Satgas Penanganan Pornografi Anak

Jumat, 19 Apr 2024 - 16:06 WIB