Modal Politik

Senin, 29 Oktober 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Agus Dinar

Meraih kursi kekuasaan pada sistim demokrasi sejatinya adalah panggung pertarungan atraksi politik. Para petarung memaksimalkan kemampuan kesaktianya untuk mengalahkan atau bila perlu menghancurkan lawan.

Pada konsepsi politik modal kesaktian itu berupa sumber daya politik yang dimiliki kemudian digunakan sebagai alat untuk memenangkan, mendapatkan, mempertahankan, atau memperluas kekuasaan.

Dalam kancah pertarungan yang diistilahkan sebagai Pemilihan Umum (Pemilu)  entah calon anggota legislatif maupun calon kepala daerah, kecuali  Calon Presiden/wakil Presiden memasuki pertarungan politik pemilu tanpa menghitung terlebih dahulu apa modal politik yang mereka miliki, dan bagaimana modal politik itu bekerja. Akibatnya mereka tidak efektif menggunakan seluruh potensi yang dimiliki.

Harap dimaklumi kerja politik dalam pertarungan Pemilu memakan waktu dan energi tidak sedikit. Maka jika hasil akhir kerja politik itu tidak sesuai dengan kalkulasi awal maka seluruh kerja yang menghabiskan energi, waktu dan modal finasial itu seakan tidak bermakna.

Hanya sedikit  peserta pemilu – khususnya para calon anggota legislatif–yang benar-benar dapat mengelola modal politik secara efektif. Berbeda dengan para politisi senior dengan masa pertarungan yang berkali-kali akan efisien dan efektip mengunakan modal politiknya.

Menyoal modal politik Sosiolog Prancis Piere Felix Bourdieu, membagi modal politik menjadi empat jenis yaitu; modal ekonomi, modal sosial, modal kultural, dan modal simbolik. Menurut dia, keempat modal ini cukup membantu  untuk memahami realitas pertarungan politik pemilu di era kekinian.

Modal yang pertama merupakan sumber daya yang bisa menjadi sarana produksi dan sarana finansial. Modal ekonomi mencakup alat-alat produksi (mesin, tanah, buruh), materi (pendapatan dan benda-benda), dan uang. Maka semua jenis modal ini sangat mudah digunakan untuk segala tujuan, termasuk tujuan memenangkan pemilu.

Modal budaya, merupakan keseluruhan kualifikasi intelektual yang bisa diproduksi melalui pendidikan formal maupun warisan keluarga, seperti kemampuan menampilkan diri di depan publik, pengetahuan dan keahlian tertentu hasil pendidikan formal, seperti gelar kesarjanaan.

Modal sosial merupakan jaringan hubungan sebagai sumber daya untuk penentuan kedudukan sosial. Adapun modal simbolik, yaitu modal yang menghasilkan kekuasaan simbolik.

Termasuk dalam modal simbolik adalah pimpinan tertinggi pada organisasi masyarakat, kendaraan mewah, foto dengan pakaian muslim yang taat, keturunan langsung dari pemimpin besar yang pernah memiliki pengaruh.

Dalam pertarungan politik, biasanya simbol memiliki kekuatan untuk mengkonstruksi realitas, yang pada akhirnya mampu menggiring orang untuk memilih kandidat tertentu.

Tampaknya bagi para elit baik birokrasi, elit militer, dan elit POLRI, seusai masa pengabdiannya di institusinya akan  memiliki modal ekonomi (material) sekaligus sosial yang cukup memadai. Sebab semasa menjabat mereka mengelola keuangan negara baik APBN maupun APBD, sekaligus pelayanan publik.

Halnya dengan para elit partai politik, memiliki modal sosial melalui jaringan di tingkat lokal maupun nasional. Sebab menilik fungsi partai politik untuk mendapat kekuasaan pemerintahan di lembaga kekuasaan legislatif maupun eksekutif, menjadi salah satu penyebab elit politik kaya akan jaringan politik.

Pada prakteknya, keempat modal politik di atas, tidak berjalan sendiri-sendiri, melainkan saling mendukung. Elit yang menguasai modal ekonomi, seperti pengusaha biasanya kekurangan modal sosial, modal kultural, dan modal simbolik.

Dalam sistem sosial yang masih menempatkan figurisasi, maka elit yang menyadari kelebihannya sebagai orang yang memiliki modal ekonomi, sekaligus menyadari kelemahan-kelemahannya yang tidak memiliki modal-modal yang lain, biasanya tidak akan maju sebagai calon anggota legislative atau calon kepala daerah.

Nah jika keempat modal politik tersebut salah satunya atau bahkan seluruhnya tak dimiliki oleh Anda. Sebaiknya jangan coba-coba masuk ke kancah pertarungan Pemilu sebagai peserta. Itu saja.***

Berita Terkait

Catatan Rakernas: SMSI Minta Presiden Terbitkan Perpu UU Kedaulatan Digital Pengganti UU ITE.
Menuju Etika & Hukum Sebagai Pondasi Politik Yang Berkeadilan di Indonesia
Jelang 2024 Soal Media , Jokowi Masih Adil
Catatan Diskusi: Evaluasi Akhir Tahun Bidang Ekonomi, Politik, dan Hukum
Kebijakan Baru Golkar dalam Penunjukkan Balon Kepala Daerah
Wina Armada.: Kiprah MKMK dan Menjadikan Dewan Pers Bukan Super Bodi
Simak Nih, Catatan Djamu Kertabudi Tentang Progres Pengendalian Inflasi Yang Dilakukan Bupati Bandung
Catatan Djamu Kertabudi: Dampak UU Baru Tentang ASN, Mengubah Mindset
Berita ini 1,263 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 09:51 WIB

Catatan Rakernas: SMSI Minta Presiden Terbitkan Perpu UU Kedaulatan Digital Pengganti UU ITE.

Sabtu, 10 Februari 2024 - 13:47 WIB

Menuju Etika & Hukum Sebagai Pondasi Politik Yang Berkeadilan di Indonesia

Senin, 25 Desember 2023 - 22:27 WIB

Jelang 2024 Soal Media , Jokowi Masih Adil

Jumat, 15 Desember 2023 - 10:46 WIB

Catatan Diskusi: Evaluasi Akhir Tahun Bidang Ekonomi, Politik, dan Hukum

Jumat, 24 November 2023 - 09:52 WIB

Kebijakan Baru Golkar dalam Penunjukkan Balon Kepala Daerah

Jumat, 10 November 2023 - 00:56 WIB

Wina Armada.: Kiprah MKMK dan Menjadikan Dewan Pers Bukan Super Bodi

Selasa, 7 November 2023 - 12:40 WIB

Simak Nih, Catatan Djamu Kertabudi Tentang Progres Pengendalian Inflasi Yang Dilakukan Bupati Bandung

Senin, 6 November 2023 - 08:25 WIB

Catatan Djamu Kertabudi: Dampak UU Baru Tentang ASN, Mengubah Mindset

Berita Terbaru

Foto: Istimewa

HEADLINE

Piala Eropa 2024, Jerman Pesta Gol ke Gawang Skotlandia

Sabtu, 15 Jun 2024 - 09:23 WIB

Foto: miga/dara.co.id

BANDUNG UPDATE

Prakiraan Cuaca Bandung, Sabtu 15 Juni 2024

Sabtu, 15 Jun 2024 - 08:31 WIB

mobil sim keliling kota Bandung

BANDUNG UPDATE

Lokasi Mobil SIM Keliling di Kota Bandung, Sabtu 15 Juni 2024

Sabtu, 15 Jun 2024 - 08:27 WIB