Juni-September 2024, Ancaman Kekeringan BPBD Kabupaten Bandung Imbau Masyarakat Hemat Pemakaian Air Bersih

Minggu, 16 Juni 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy


Juni ini hingga September 2024, berpotensi terjadi musim kering atau kemarau. (Foto: Dok/BPBD)

Juni ini hingga September 2024, berpotensi terjadi musim kering atau kemarau. (Foto: Dok/BPBD)

Saat ini pula, imbuh Uka Suska, BPBD sedang melakukan langkah-langkah ikhtiar berupa kaji cepat survei lapangan atau monitoring ke sejumlah kecamatan di Kabupaten Bandung.

DARA| Jelang musim kemarau tahun 2024 ini, Pemerintah Kabupaten Bandung menghimbau masyarakat untuk menghemat pemakaian air bersih dalam kebutuhan sehari-hari. Meski sewaktu-waktu masih turun hujan di beberapa wilayah Kabupaten Bandung.

Bupati Bandung Dadang Supriatna melalui Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung Uka Suska Puji Utama mengatakan bahwa menghadapi potensi musim kemarau, saat ini sudah ada surat peringatan dini yang dilayangkan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

“Pada Juni ini hingga September 2024, berpotensi terjadi musim kering atau kemarau. Walau masih ada turun hujan, kita tetap meningkatkan kesiapsiagaan dalam menghadapi potensi kekeringan tersebut,” kata Uka Suska di Soreang, Minggu (16/6/2024).

Pemerintah juga sudah melakukan berbagai langkah dan ikhtiar menghadapi potensi musim kemarau tersebut. Di antaranya, BPBD Kabupaten Bandung sudah melaksanakan rapat koordinasi (rakor) di internal jajaran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Bandung.

“Termasuk kita juga sudah mengikuti dan menghadiri rakor di BPBD Provinsi Jabar, untuk antisipasi musim kemarau tahun ini,” katanya.

Saat ini pula, imbuh Uka Suska, BPBD sedang melakukan langkah-langkah ikhtiar berupa kaji cepat survei lapangan atau monitoring ke sejumlah kecamatan di Kabupaten Bandung.

“Sejumlah kecamatan dijadikan sample untuk mengetahui ketersediaan air bersih disaat memasuki musim kemarau. Pelaksanaan survei lapangan itu dalam upaya pengumpulan data supaya lebih akurat dalam upaya penanganan kebencanaan,” ujarnya.

Meski demikian, Uka Suska mengatakan beberapa waktu lalu sudah ada beberapa desa yang minta bantuan pendistribusian air bersih, namun kemudian kembali turun hujan.

“Intinya BPBD siap siaga dalam menghadapi musim kemarau. Sesuai dengan prediksi bahwa bulan Juni sampai September 2024 memasuki musim kemarau,” katanya.

Namun ia memperkirakan bahwa musim kemarau tahun 2024 ini, tidak sehebat pada tahun 2023 yang diketahui lebih lama.

“Tahun 2023 sebanyak 30 kecamatan yang terdampak kekeringan atau kekurangan air. BPBD mendistribusikan air hampir 9,3 juta liter. Kemudian kebakaran lahan dan hutan 271 kejadian di Kabupaten Bandung. Didominasi kebakaran kebun milik masyarakat, dan kebakaran hutannya hanya sedikit,” jelasnya.

Namun tahun 2024, kata dia, walau sudah mulai memasuki musim kering dan sewaktu-waktu turun hujan, belum ada keluhan yang berarti di lapangan karena persediaan air bersih secara umum masih relatif tersedia.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung Uka Suska Puji Utama membaga air bersih kepada warga(Foto: dok/BPBD)

 

Uka Suska memprediksi bahwa tahun 2024 ini, ancaman kekeringan tidak akan sehebat tahun 2023. Sebab tahun 2023, sejak Juni sampai Nopember dilanda kekeringan. Memasuki bulan Nopember 2023 sudah mulai ada turun hujan.

“Selama musim kering tahun 2023 lalu, sebanyak 1,8 juta jiwa penduduk Kabupaten Bandung yang terlayani air bersih yang didistribusikan oleh BPBD,” katanya.

Lebih lanjut Uka Suska berharap kepada para kepala desa, lurah maupun camat untuk mengoptimalkan fungsi dan pemanfaatan embung-embung dalam ketersediaan air untuk antisipasi musim kemarau tersebut.

“Fungsi embung-embung itu adalah untuk menyimpan air. Dengan harapan disaat kemarau bisa digunakan untuk kebutuhan air masyarakat,” katanya.

Ia juga menghimbau kepada masyarakat jangan sembarangan membakar sampah. Pengelolaan dan pengurusan sampah bisa lebih optimal dalam upaya pencegahan peristiwa kebakaran.

Editor: Maji

 

Berita Terkait

Sahabat8’84 SMPN 1 Margahayu Gelar Reuni, Ketua Alumni Berpesan Tetap Tumbuhkan Silaturahmi dan Persaudaraan
Kronologis Raibnya Uang Ratusan Juta Milik Supervisor SPBU Cibolang
Pilpres AS, Joe Biden Mundur, Dukungan Beralih Buat Kamala Harris, Donald Trump Berkoar Begini
Bojan Siapkan Pemain Anyarnya Saat Persib Menghadapi Borneo FC
Big Metch Piala Presiden 2024 Nanti Malam, Cek Disini, Head to head Persib Vs Borneo FC
Acil Bimbo Terbaring Sakit di RS Advent Bandung, Ini Penjelasan Sang Istri
Simak Nih, 13 Penghargaan Yang Diboyong Pemkab Bandung Sepanjang Peringatan Harganas 2024
Prakiraan Cuaca Bandung, Senin 22 Juli 2024
Berita ini 5 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 19:53 WIB

Sahabat8’84 SMPN 1 Margahayu Gelar Reuni, Ketua Alumni Berpesan Tetap Tumbuhkan Silaturahmi dan Persaudaraan

Senin, 22 Juli 2024 - 19:22 WIB

Kronologis Raibnya Uang Ratusan Juta Milik Supervisor SPBU Cibolang

Senin, 22 Juli 2024 - 14:14 WIB

Pilpres AS, Joe Biden Mundur, Dukungan Beralih Buat Kamala Harris, Donald Trump Berkoar Begini

Senin, 22 Juli 2024 - 12:43 WIB

Bojan Siapkan Pemain Anyarnya Saat Persib Menghadapi Borneo FC

Senin, 22 Juli 2024 - 12:07 WIB

Big Metch Piala Presiden 2024 Nanti Malam, Cek Disini, Head to head Persib Vs Borneo FC

Berita Terbaru

CATATAN

PASCA JOE BIDEN Dari Zampoli Hingga Johnson

Senin, 22 Jul 2024 - 19:05 WIB

DISDIK

Proyek e- Katalog Disdik Jabar Jadi Sorotan

Senin, 22 Jul 2024 - 18:36 WIB