Astronom Konfirmasikan bahwa Bumi Punya Tiga Bulan

Rabu, 7 November 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi (kompas.com)

Ilustrasi (kompas.com)

Dara| Astronom dan fisikawan asal Hungaria baru saja mengonfirmasi keberadaan dua ” bulan” lain yang mengorbit pada Bumi. Artinya, bulan bukan satu-satunya satelit alami Bumi. Meski begitu, keberadaan bulan tambahan ini tersembunyi dan tidak terlihat karena keduanya terbuat dari debu. Dalam laporan di Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, kedua bulan itu berhasil diamati setelah tim menangkap potret awan misterius yang bersembunyi sejauh 402.336 km dari Bumi. Jarak tersebut sama dengan jarak Bumi dan bulan. Sebelumnya, asumsi mengenai satelit alami Bumi telah terdengar sejak lama. Tapi, awan debu tersebut tidak benar-benar terlihat hingga tahun 1961. Kala itu, astronom Kazimierz Kordylewski melihatnya sekilas.

Selanjutnya, penyelidikan tentang keberadaan mereka terus dipertanyakan. “Awan Kordylewski adalah dua obyek paling sulit ditemukan, dan meski mereka berjarak seperti Bumi dan Bulan, sebagian besar penelitian astronomi mengabaikannya,” ungkap Judit Sliz-Balogh, co-author penelitian ini dikutip dari National Geographic, Selasa (06/11/2018).

“Sangat menarik untuk memastikan planet kita memiliki pseudo satelit berdebu di orbit bersama dengan Bulan,” imbuh astronom di Eotvos Lorand University, Hongaria itu. Awan Kordylewski ini tetap tersembunyi dalam kegelapan antariksa hingga kini. Itu karena mereka sangat redup dibanding benda ruang angkasa lain.

“Sangat sulit untuk mendeteksi awan Kordylewski melawan cahaya galaksi, cahaya bintang, cahaya rasi bintang, dan cahaya langit,” ujar Gabor Horvath, co-author penelitian ini juga. Beruntung, dengan kemajuan teknologi, para astronom dapat menggunakan filter polarisasi khusus pada kamera mereka. Cara ini terbukti mengungkap cahaya yang tersebar dan memantulkan partikel individu di alam. Tak hanya satu bulan Sebenarnya, selama beberapa generasi, para astronom meyakini bahwa Bumi memiliki bulan lebih dari satu. Setidaknya ada 5 titik stabilitas khusus di antariksa yang diperkirakan menjadi tempat bulan lain ditemukan. Titik-titik orbital tersebut dikenal sebagai Lagrange points. Tempat tersebut merupakan wilayah tarikan gravitasi dari dua objek seperti bumi dan matahari yang diseimbangkan oleh kekuatan sentripetal dari orbitnya. Kordylewski pertama kali mencari dua bulan tambahan itu (L4 dan L5), dengan tujuan menemukan bulan dengan bentuk padat pada 1950-an. Tapi harapannya tak berbuah kenyataan. Ia justru mengungkap petunjuk pertama tentang awan debu yang mengorbit pada Bumi. Ubah Cara Pandang tentang Antariksa Kedua bulan berdebu ini diperkirakan memiliki relevansi terhadap eksplorasi luar angkasa. Terlebih saat ini kita berpikir untuk menjadikan bulan sebagai tempat transit perjalanan antariksa yang panjang. “Penyelidikan terhadap dinamika awan Kordylewski mungkin sangat baik menjadi yang paling penting dari sudut pandang keselamatan navigasi ruang angkasa,” kata Horvath. Artinya, temuan baru ini bisa jadi mengubah rencana perjalanan antariksa manusia pada tahun-tahun mendatang.***

Editor: Denkur

Tulisan ini pernah ditayangkan oleh Kompas.com

Berita Terkait

KCCI Membawa Pengalaman Korea Beauty, Mengulik Tren Personal Color
Lewat Si Duli, Pemerintah Libatkan Masyarakat Sapu Bersih Pungli
Ocean Conservation Project: UNIQLO Gelar Aksi Bersih Pantai di Wakatobi
Presiden Jokowi: Upacara HUT ke-79 RI Digelar di IKN dan Istana Jakarta
Desiminasi Media yang berkualitas, Demi Pilkada Serentak 2024 yang Aman dan Damai
BPIP Sedang Menyiapkan Paskibraka yang Bertugas dalam Upacara HUT Kemerdekaan di IKN
Investasi di IKN Adalah Membeli Masa Depan
Perilaku Sehat Seumur Hidup, jangan Tunggu Ada Pandemi Lagi
Berita ini 165 kali dibaca
Tag :

Berita Terkait

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:57 WIB

KCCI Membawa Pengalaman Korea Beauty, Mengulik Tren Personal Color

Kamis, 13 Juni 2024 - 11:26 WIB

Lewat Si Duli, Pemerintah Libatkan Masyarakat Sapu Bersih Pungli

Kamis, 13 Juni 2024 - 10:29 WIB

Ocean Conservation Project: UNIQLO Gelar Aksi Bersih Pantai di Wakatobi

Rabu, 12 Juni 2024 - 12:25 WIB

Presiden Jokowi: Upacara HUT ke-79 RI Digelar di IKN dan Istana Jakarta

Selasa, 11 Juni 2024 - 19:01 WIB

Desiminasi Media yang berkualitas, Demi Pilkada Serentak 2024 yang Aman dan Damai

Selasa, 11 Juni 2024 - 11:33 WIB

BPIP Sedang Menyiapkan Paskibraka yang Bertugas dalam Upacara HUT Kemerdekaan di IKN

Senin, 10 Juni 2024 - 21:48 WIB

Investasi di IKN Adalah Membeli Masa Depan

Sabtu, 8 Juni 2024 - 14:39 WIB

Perilaku Sehat Seumur Hidup, jangan Tunggu Ada Pandemi Lagi

Berita Terbaru

Foto: miga/dara.co.id

BANDUNG UPDATE

Prakiraan Cuaca Bandung, Minggu 16 Juni 2024

Minggu, 16 Jun 2024 - 06:52 WIB