Animal Friends Jogja Gelar Diskusi Soal Kesejahteraan Ayam dan Itik Petelur

mm

Selasa, 12 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: Istimewa

Foto: Istimewa

Kementerian Pertanian, Bappenas, dan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian sepakat bahwa kesejahteraan ayam dan itik petelur adalah isu penting yang harus didorong bersama oleh berbagai pihak.

DARA | Hal ini terangkum dalam diskusi terpumpun yang diselenggarakan Animal Friends Jogja (AFJ) di Grhatama Pustaka Yogyakarta, Senin 11 Desember 2023.

Diskusi terpumpun yang dibuka Ir Sugeng Purwanto dari Bidang Pemberdayaan Masyarakat ini mempertemukan pemerintah pusat dan pemerintah daerah, dengan menghadirkan tiga narasumber terkait dari pemerintah pusat yaitu, drh Pujo Setio, MSi, sebagai Asisten Deputi Pengembangan Agribisnis Peternakan dan Perikanan di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian.

Kemudian ada drh Hastho Yulianto, MM, sebagai Koordinator Kesrawan di Kementerian Pertanian, serta Jarot Indarto, sebagai Direktur Pangan dan Pertanian di BAPPENAS.

Diskusi ini menghadirkan pula narasumber dari pemerintah daerah Edy Suryanta, S.Pt dari Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Bantul dan Ir Sri Haryatini, SPt MM IPM, dari Dinas Pertanian, Pangan, dan Perikanan Kabupaten Sleman.

Mengusung tema “Peternakan Ayam dan Itik Petelur Sejahtera: Menyongsong Masa Depan Peternakan di Indonesia”.

Kegiatan ini merupakan bagian dari upaya advokasi kebijakan yang dilakukan AFJ, terutama untuk transformasi kebijakan di Indonesia yang lebih mengedepankan kesejahteraan ayam dan itik petelur melalui penerapan sistem peternakan yang sesuai dengan standar kesejahteraan hewan.

drh Hastho Yulianto, MM, dari Kementerian Pertanian memaparkan bahwa penerapan kesejahteraan hewan dapat dilihat dari standar publik dan standar swasta.

“Perlu harmonisasi untuk penerapan standar,” ujar drh Hastho.

“Jika dibandingkan, standar swasta tak bisa menggantikan standar publik, tapi bisa memfasilitasi dan menciptakan perluasan pasar dan penerapan yang intensif,” imbuhnya.

Terdapat beberapa aspek penting untuk memastikan kesejahteraan hewan yang diternakkan, khususnya ayam dan itik petelur di Indonesia, seperti regulasi yang ketat mengenai manajemen kesehatan serta perlakuan yang etis terhadap hewan, penyediaan infrastruktur yang memadai untuk pengawasan dan penanganan penyakit hewan, serta adanya kepastian kepatuhan terhadap regulasi tersebut.

“Adanya regulasi peraturan yang jelas mampu menetapkan standar penting mengenai bagaimana hewan yang diternakkan harus diperlakukan, membentuk sikap dan perilaku, serta memberikan pesan yang jelas kepada masyarakat,” kata Elly Mangunsong, salah satu pendiri AFJ.

“Mengabadikan kesadaran dalam regulasi atau kebijakan dapat membawa suatu negara selangkah lebih dekat untuk memastikan bahwa hewan bisa mendapatkan kehidupan yang layak mereka dapatkan,” lanjutnya.

Dalam sesi kedua, Elly Mangunsong memaparkan pula inisiasi Cage-Free District sebagai salah satu penerapan good practice dalam kesejahteraan ayam petelur di dunia bisnis. Cage-Free District merupakan sebuah kampanye nirlaba yang mengajak kawasan bisnis di Indonesia seperti restoran, kafe, hotel, dan lain-lainnya, untuk menjadi kawasan yang lebih ramah dan peduli terhadap kesejahteraan hewan yang diternakkan dalam rantai pasok bisnis.

Sementara itu, Edy Suryanta, S.Pt dari Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Bantul mengatakan, saat ini masih banyak penerapan unit usaha produk hewan yang terkendala fasilitas atau infrastruktur, sehingga penerapan kesejahteraan hewan juga memerlukan fasilitas yang memadai.

Sebagai bagian dari perayaan Hak Asasi Hewan Internasional yang jatuh setiap tanggal 10 Desember, kegiatan ini juga berfungsi sebagai pengingat bahwa hewan yang diternakkan adalah makhluk yang berperasaan, yang mampu merasakan sakit dan penderitaan, tetapi juga mampu merasakan keadaan positif seperti kesenangan dan kegembiraan.

Mengakomodasi perilaku alami hewan yang diternakkan dalam regulasi dan peraturan negara menunjukkan bahwa suatu negara menghargai nilai intrinsik dan kesejahteraan hewan.

Dalam diskusi ini, tercapai lima poin kesimpulan, yang dibacakan dalam forum dan selanjutnya diserahkan pula pada BAPPEDA untuk masuk ke dalam usulan RPJPD 2025-2045. Lima poin tersebut meliputi:

1.Diperlukan standar regulasi untuk membangun peningkatan kualitas kesejahteraan hewan beserta strategi implementasinya dengan standar yang lebih tinggi sebagai langkah yang strategis.

2.Penyusunan rencana strategis (Renstra) kesejahteraan hewan melalui RPJMN, RPJPN, dan RPJPD.

3.Kolaborasi dengan pihak terkait.

4.Dibutuhkan penelitian dan inovasi yang dilakukan oleh lembaga penelitian dan pendidikan tinggi.

5.Pengembangan program sosialisasi, pendidikan (edukasi) dan pelatihan.

Setelah adanya standar regulasi yang komprehensif untuk memajukan kualitas kesejahteraan hewan, khususnya dalam konteks peternakan ayam dan itik petelur, implementasinya dapat diwujudkan melalui langkah-langkah strategis. Dalam prosesnya pun diperlukan kolaborasi erat antara pemerintah, industri, LSM, serta lembaga pendidikan yang didukung oleh forum komunikasi dan informasi publik.

Editor: denkur | Sumber: Rilis

Berita Terkait

Persiapan Ramadhan, Presiden Jokowi Meminta Jajarannya Menjaga Stabilitas Harga
Menuju Indonesia Emas, 12,7 Juta USD Sumbangsih BINAR untuk PDB Indonesia
Presiden Jokowi Terima Surat Kepercayaan dari Sembilan Dubes Negara Sahabat
Pertamina Dampingi Ribuan UMKM Binaan Raih Sertifikasi Halal
Bulog Jabar Jamin Stok Beras Cukup hingga Ramadan dan Idulfitri
Sambut Pesta Demokrasi, Pertamina Patra Niaga Regional JBB Siagakan Satgas Distribusi BBM & LPG
Ekonomi Jawa Barat 2023 Tumbuh 5 Persen, Tertinggi Kedua di Pulau Jawa
Dukung UMKM, Sepanjang 2023 Pertamina Salurkan Rp141 Miliar untuk 5.116 Mitra Binaan

Berita Terkait

Senin, 26 Februari 2024 - 16:13 WIB

Persiapan Ramadhan, Presiden Jokowi Meminta Jajarannya Menjaga Stabilitas Harga

Selasa, 20 Februari 2024 - 12:20 WIB

Menuju Indonesia Emas, 12,7 Juta USD Sumbangsih BINAR untuk PDB Indonesia

Minggu, 18 Februari 2024 - 15:40 WIB

Presiden Jokowi Terima Surat Kepercayaan dari Sembilan Dubes Negara Sahabat

Minggu, 18 Februari 2024 - 12:52 WIB

Pertamina Dampingi Ribuan UMKM Binaan Raih Sertifikasi Halal

Sabtu, 17 Februari 2024 - 11:50 WIB

Bulog Jabar Jamin Stok Beras Cukup hingga Ramadan dan Idulfitri

Sabtu, 10 Februari 2024 - 19:50 WIB

Sambut Pesta Demokrasi, Pertamina Patra Niaga Regional JBB Siagakan Satgas Distribusi BBM & LPG

Kamis, 8 Februari 2024 - 11:37 WIB

Ekonomi Jawa Barat 2023 Tumbuh 5 Persen, Tertinggi Kedua di Pulau Jawa

Rabu, 7 Februari 2024 - 11:15 WIB

Dukung UMKM, Sepanjang 2023 Pertamina Salurkan Rp141 Miliar untuk 5.116 Mitra Binaan

Berita Terbaru

Foto: miga/dara.co.id

BANDUNG UPDATE

Prakiraan Cuaca Bandung, Rabu 28 Februari 2024

Rabu, 28 Feb 2024 - 06:24 WIB

mobil sim keliling kota Bandung

BANDUNG UPDATE

Lokasi Mobil SIM Keliling di Kota Bandung, Rabu 28 Februari 2024

Rabu, 28 Feb 2024 - 06:10 WIB